Bank-bank AS menginginkan sosialisme untuk diri mereka sendiri – dan kapitalisme untuk orang lain | Robert Reich

GReg Becker, mantan CEO Silicon Valley Bank, menjual saham SBV senilai $3,6 juta pada 27 Februari, hanya beberapa hari sebelum bank tersebut mengumumkan kerugian besar yang memicu harga sahamnya dan jatuh. Dalam dua tahun terakhir, Becker telah menjual saham senilai hampir $30 juta.

Tapi Becker tidak akan mendapatkan hasil maksimal dari kekacauan ini. Jamie Dimon, ketua dan CEO JPMorgan Chase, bank terbesar di Wall Street, kemungkinan besar akan menghasilkan lebih banyak.

Itu karena deposan di bank kecil dan menengah kini melarikan diri ke tempat aman JPMorgan dan raksasa perbankan lainnya, yang dianggap “terlalu besar untuk gagal” setelah pemerintah menyelamatkan mereka pada 2008.

Wakil Menteri Keuangan Wally Adeyemo bertemu dengan Dimon di New York Jumat sore lalu dan menanyakan apakah keruntuhan bank Silicon Valley dapat menyebar ke bank lain. “Ada potensi,” Dimon dijawab.

Agaknya, Dimon tahu bahwa penularan seperti itu akan berarti lebih banyak bisnis bagi JPMorgan. Dalam sebuah catatan kepada klien hari Senin, analis perbankan Mike Mayo menulis bahwa JPMorgan “diperkuat dalam pertempuran” di pasar yang bergejolak dan “mewujudkan” bagaimana bank-bank AS terbesar telah mengambil risiko sejak krisis keuangan 2008.

Ingatlah bahwa krisis keuangan tahun 2008 mengakibatkan perpindahan aset raksasa ke bank Wall Street terbesar, akibatnya JPMorgan dan raksasa lainnya menjadi jauh lebih besar. Pada awal 1990-an, lima bank terbesar hanya memiliki 12% dari simpanan bank AS. Setelah krisis, mereka menghasilkan hampir setengahnya.

Setelah minggu ini mereka akan bahkan lebih besar.

Ukuran mereka yang sangat besar telah memberi mereka subsidi federal efektif yang besar tetapi diperkirakan tersembunyi $83 miliar per tahun – premi yang bersedia dibayar oleh investor dan deposan kepada bank-bank raksasa ini dalam bentuk biaya yang lebih tinggi dan hasil yang lebih rendah justru karena dianggap terlalu besar untuk gagal.

Baca Juga:  Kehabisan Bank, Dana Talangan, Dana Talangan: Apakah Hantu 2008 Bangkit Kembali? | perbankan

Beberapa dari subsidi federal yang tersembunyi ini masuk ke kantong para eksekutif bank. Tahun lalu saja, Dimon menghasilkan $34,5 juta.

Dimon memimpin pada tahun 2008 ketika JPMorgan menerima $25 miliar dari pemerintah federal untuk membendung krisis keuangan, sebagian besar disebabkan oleh praktik peminjaman yang longgar dan curang dari JPMorgan dan bank-bank besar lainnya. Dimon memperoleh $20 juta tahun itu.

Pada Maret 2009, Barack Obama memanggil Dimon dan eksekutif bank senior lainnya ke Gedung Putih, memperingatkan mereka bahwa “pemerintahan saya adalah satu-satunya hal yang menghalangi Anda dan garpu rumput.”

Tapi mantan presiden itu tidak pernah secara terbuka menegur Dimon atau para bankir besar lainnya. Ketika ditanya tentang gaji besar yang terus diterima Dimon dan CEO Wall Street lainnya, Obama membela mereka sebagai “pengusaha yang sangat cerdas” dan mengatakan dia “tidak menyesali kesuksesan atau kekayaan orang. Ini adalah bagian dari sistem pasar bebas.”

Apa sistem pasar bebas? Para pembayar pajak baru saja menalangi bank, dan bos bank masih mengeruk gaji besar. Namun, 8,7 juta orang Amerika kehilangan pekerjaan, mendorong tingkat pengangguran hingga 10%. Total kekayaan bersih rumah tangga AS turun sebesar $11,1 triliun. Di seluruh negeri, harga properti turun sepertiga sejak puncaknya pada tahun 2006, menyebabkan sekitar 10 juta orang kehilangan rumah.

Baca Juga:  Jeremy Hunt Ingin Tenaga Nuklir Diklasifikasikan Sebagai 'Berkelanjutan': Benarkah? | daya nuklir

Alih-alih membela gaji CEO, Obama mungkin meminta bank untuk membantu pemilik rumah bawah air Main Street sebagai syarat bailout.

Saran lain yang masuk akal adalah meminta hakim kebangkrutan merestrukturisasi hipotek rumah yang goyah sehingga peminjam dapat berutang lebih sedikit dan tetap tinggal di rumah mereka.

Tetapi bank-bank besar yang dipimpin oleh Dimon menolak. Mereka pikir mereka akan berbuat lebih baik dengan memeras sebanyak mungkin dari pemilik rumah yang tertekan dan kemudian mengumpulkan sebanyak mungkin dari rumah yang diambil alih.

Pada bulan April 2008, Dimon dan bank-bank berhasil: Senat memberikan suara menentang RUU yang memungkinkan hakim kebangkrutan mengubah hipotek untuk membantu pemilik rumah yang tertekan.

Menjelang pemilu 2020, Dimon diperingatkan menentang kebijakan yang kemudian dianjurkan oleh Bernie Sanders dan Alexandria Ocasio-Cortez, termasuk Medicare for All, cuti sakit berbayar, dan pendidikan tinggi umum gratis. Dimon mengatakan mereka adalah “sosialisme”.

“Sosialisme”, dia menulis“Tak pelak melahirkan stagnasi, korupsi dan seringkali lebih buruk – seperti pejabat pemerintah otoriter yang seringkali memiliki kemampuan yang meningkat untuk campur tangan baik dalam ekonomi maupun kehidupan individu – yang sering mereka lakukan untuk tetap berkuasa,” tambahnya bahwa sosialisme adalah “bencana untuk negara kita”.

Dimon juga memperingatkan terhadap “peraturan berlebihan” perbankan dan memperingatkan bahwa dalam krisis keuangan berikutnya, lembaga besar seperti JPMorgan tidak akan dapat memberikan pinjaman yang mereka buat selama krisis terakhir.

Baca Juga:  Biaya tambahan untuk pelanggan pada meteran prabayar harus dihilangkan dari anggaran | tagihan energi

“Ketika penurunan nyata berikutnya dimulai,” tulisnya, “bank akan dibatasi – baik secara psikologis maupun peraturan baru – dari meminjamkan secara bebas ke pasar, seperti yang banyak dari kita lakukan pada 2008-2009. Peraturan baru berarti bank harus menahan lebih banyak likuiditas dalam penurunan, bersiap menghadapi dampak stress test yang lebih keras dan menahan lebih banyak modal.”

Tapi seperti yang telah ditunjukkan lagi dalam seminggu terakhir, kapitalisme Amerika membutuhkan pagar pengaman yang ketat. Kalau tidak, itu akan mengalami krisis berkala yang membutuhkan operasi penyelamatan.

Hasilnya adalah sosialisme untuk orang kaya sementara semua orang dihukum berat: para bankir ditebus dan bank dan bankir terbesar bahkan lebih baik lagi. Tapi rata-rata orang yang tidak bisa membayar hipotek kehilangan rumah mereka.

Sementara itu, hampir 30 juta orang Amerika masih kekurangan asuransi kesehatan, sebagian besar pekerja yang kehilangan pekerjaan tidak memenuhi syarat untuk asuransi pengangguran, sebagian besar tidak membayar cuti sakit, pekerja anak terus meningkat, dan hampir 51 juta rumah tangga tidak mampu membayar biaya bulanan dasar seperti ini seperti perumahan, makanan, pengasuhan anak dan transportasi.

Apakah mengherankan jika banyak orang Amerika melihat sistem itu dicurangi terhadap mereka? Apakah mengherankan bahwa beberapa orang menjadi rentan terhadap minyak ular berbahaya yang dijajakan oleh para demagog yang haus kekuasaan?

Sumber

About rumah

Check Also

CEO Vaneck Memprediksi Bull Cycle untuk Bitcoin dan Emas – Mengharapkan Pengetatan Fed Akan Segera Berakhir – Pasar dan Harga Bitcoin News

CEO Vaneck Memprediksi Bull Cycle untuk Bitcoin dan Emas – Mengharapkan Pengetatan Fed Akan Segera …